JAKARTA, Lingkar.news – Diskusi Generasi Muda Partai Golkar (GMPG) bertajuk “Selamatkan Partai Golkar! Menuju Kemenangan Pileg 2024” yang dilakukan di Senayan, Jakarta, pada Rabu, 26 Juli 2023 berlangsung ricuh.

Diketahui kericuhan dalam diskusi organisasi sayap Partai Golkar itu karena didatangi sekelompok orang yang meminta diskusi dihentikan. Kelompok tersebut kemudian meminta para awak media yang sedang merekam diskusi untuk berhenti bekerja. Bahkan, salah satu kamerawan TV nasional dipukul. Pemukulan dilakukan di kamera dan dagu kamerawan tersebut.

Salah satu jurnalis yang mencoba untuk merekam dengan menggunakan ponsel juga mengalami kekerasan karena ponselnya dirusak kelompok tersebut.

Saat kondisi memanas, Kapolsek Metro Tanah Abang mendatangi lokasi kejadian, dan diskusi tidak jadi dilakukan dan diganti konferensi pers. Diskusi tersebut digelar saat adanya desakan dari tiga ormas pendiri Partai Golkar agar segera digelar Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) untuk memilih Ketua Umum Golkar yang baru menggantikan Airlangga Hartarto.

Di sisi lain, Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo menyebut partainya masih baik-baik saja di tengah munculnya usulan pelaksanaan Munaslub.

“Golkar masih baik-baik saja,” kata Bambang Soesatyo di Istana Kepresidenan, Jakarta, pada Rabu, 26 Juli 2023.

Dia menjelaskan musyawarah nasional (munas) Partai Golkar akan digelar pada 2024.

“Munas Golkar itu tahun depan. Kalau ada satu kejadian yang luar biasa, itu namanya Munaslub, dan bisa dilakukan kapan saja dan kita tidak mengetahui apakah ada peristiwa luar biasa atau tidak,” tambahnya.

Ketua MPR itu mengatakan konsolidasi partai di bawah Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto kini masih berjalan cukup baik.

“Dari dulu, saya sudah calon (ketua umum), tetapi saya tidak meneruskan, kan saya tidak berusaha untuk pencalonan. Mudah-mudahan tahun depan, kalau situasi memungkinkan, saya akan mencalonkan diri,” ungkap Bamsoet.

Namun soal mendukung kepemimpinan Airlangga di Partai Golkar hingga akhir, Bambang mengatakan hal itu tergantung pada situasi partai.

“Sangat tergantung situasi partai, ya, karena kan yang menentukan itu kan daerah,’ imbuhnya.

Bamsoet ingin mencalonkan diri sebagai ketua umum partai berlambang pohon beringin itu pada Munas Partai Golkar Tahun 2024. Pada Munas Partai Golkar Tahun 2019 lalu, Bambang Soesatyo urung maju.

Sementara itu, Ketua Dewan Penasihat Partai Golkar Luhut Binsar Pandjaitan pada kesempatan lain mengatakan dia tidak ingin terlalu berkomentar banyak saat ditanyai peluangnya mencalonkan diri sebagai ketua umum Partai Golkar.

“Kita lihat nantilah,” kata Luhut.

Sebelumnya, pada Rabu, 12 Juli 2023, anggota Dewan Pakar Partai Golkar Ridwan Hisjam menilai Luhut Binsar Pandjaitan dan Bambang Soesatyo layak menggantikan Airlangga Hartarto sebagai ketua umum.

Penilaian itu disampaikan karena tiga ormas pendiri Partai Golkar, yakni Kosgoro 1957, Musyawarah Kekeluargaan Gotong Royong (MKGR), dan Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia (SOKSI), meminta Airlangga Hartarto mundur dari posisi ketua umum DPP Partai Golkar. (Lingkar Network | Koran Lingkar)

By admin