Realisasi Nilai Ekspor Batang Meningkat, Ini Jenis Produk Andalannya

BATANG, Lingkarjateng.id – Realisasi nilai ekspor Kabupaten Batang hingga per Agustus 2023 mencapai angka 79,02 juta USD. Naik sekitar 12,8 persen dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya sebesar 70,62 juta dolar AS.

Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan UKM (Disperindagkop dan UKM) Kabupaten Batang Subiyanto mengatakan, realisasi nilai ekspor pada 2023 terjadi peningkatan seiring dengan kondisi pasar global yang terus membaik.

“Semoga, realisasi nilai ekspor daerah ini bisa semakin terus meningkat agar pertumbuhan perekonomian juga semakin membaik,” harapnya, pada Selasa, 24 Oktober 2023.

Ia mengatakan, beberapa produk asal Batang yang diekspor yaitu produk dari plywood, pakaian jadi, mainan anak, kopi, dan emping melinjo. Adapun tujuan ekspor antara lain Amerika Serikat, Jepang, Australia, Inggris, Belgia, China, Bahrain, Jerman, Kanada, Belanda, Hong Kong, dan Taiwan.

“Saat ini ekspor masih lancar. Hanya saja, kegiatan ekspor masih melalui pihak asosiasi sehingga produk tidak langsung bisa diekspor dari perusahaan yang bersangkutan. Adapun produk andalan yang diekspor adalah produk dari kayu, pakaian, dan makanan ringan seperti emping,” katanya.

Subiyanto menyebutkan saat ini sebanyak 11 perusahaan telah mengantongi surat izin operasional mobilitas kegiatan industri sebagai bagian syarat melakukan kegiatan ekspor. Sebelas perusahaan itu meliputi PT Sengon Indah Mas, PT Bahana Bumi Pala Persada, PT Cipta Alam Prima, PT Albasia Batang Sejahtera, PT Sahabat Utama Industri, PT Rima Profil, PT Biwel Mitra Niaga, Helmi Saleh Dans’un, PT Adn Wood Batang, PT Batang Alum Industri, PT Wan Ho Indonesia.

Menurut dia, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Batang terus mendorong para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dapat mengintegrasikan teknologi digital sebagai sarana memasarkan produk yang mereka hasilkan.

Para pelaku usaha mikro kecil dan menengah, kata dia, memang harus mulai bisa beradaptasi agar usahanya tetap bertahan bahkan semakin berkembang dan mampu menembus pasar mancanegara.

“Pemasaran produk dan pengadaan barang pada zaman sekarang memang sudah berbasis elektronik. Jadi semua serba digital,” ujarnya. (Lingkar Network | Ant – Koran Lingkar)